Minggu, 11 Februari 2018

Doa Kepada Pengantin


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ حَمْدًا يُوَافِى نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغَىْ لِجَلاَلِ وِجْهِكَ الكَرِيمِ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِك اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِ سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ 

Ya Allah Ya Rabbana, Kami menadah tangan kami kepada-Mu dan memohon dengan penuh munajat agar Engkau kabulkan doa kami. Sekiranya pada diri kami terdapat kelemahan dan dosa, maka kami berlindung kepada-Mu dari perkara yang menyebabkan tertolaknya doa kami yang lahir dari hati yang penuh ikhlas dan dari jiwa kami yang senantiasa mengharapkan kebesaran serta ampunan-Mu.

Ya Allah, satukanlah hati (.................................... dan ........................................) dengan iman, taqwa, dan keyakinan kepadamu. Jadikanlah (________) menjadi suami soleh yang senantiasa memimpin dengan cinta dan keadilan dan jadikanlah (________) menjadi isteri solehah yang selalu taat dan setia.



Ya Rahman Ya Rahim, fahamkan mereka berdua bahwa kemuliaan mahligai rumah tangga bukan bertumpu pada kekayaan, bukan ditentukan oleh kedudukan, dan bukan bertabur dengan pujian. Fahamkan mereka ya Allah bahwa kebahagiaan rumah tangga mereka bermula dengan tidak lupa kepada-Mu, dengan senantiasa merindukan kehadiran-Mu, dan dengan mensyukuri nikmat iman anugerah-Mu. Karuniakanlah kepada mereka sifat saling menguatkan dalam mewujudkan mahligai rumah tangga yang sakinah, mawaddah wa rahmah, karena sesugguhnya mereka akan melewati perjalanan yang tidak lepas dari ujian.


Yaa Allah, limpahkanlah rasa cinta kepada kedua mempelai yang menjadi pengikat di antara keduanya hingga ke jannah-Mu.


Ya Allah, berkahilah hajatan pernikahan ini, jauhkan dari segala keburukan dan jadikanlah setiap kebaikan di dalamnya menjadi sedekah. Limpahkanlah berkah dan rahmat kepada (nama pengantin) dan (nama pengantin). Karuniakanlah mereka dzurriyyat yang soleh dan solehah. Kekalkanlah perjodohan mereka di dunia dan di akhirat dan sempurnakanlah agama mereka dengan berkah ikatan ini.

Ya Allah, hadirkanlah kedamaian dalam setiap perselisihan mereka, pertautkan hati mereka, dan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan keselamatan. Selamatkan mereka dari kegelapan kepada cahaya. Jauhkan mereka dari kejelekan yang tampak maupun yang tersembunyi.


Yaa Allah, cukupkanlah permohonan kami dengan ridho-Mu. Jadikanlah kedua mempelai sebagai suami isteri yang saling mencintai di kala dekat, saling menjaga kehormatan di kala jauh, saling menghibur di kala duka, saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan, serta saling menyempurnakan peribadatan. 



اَللّهُمَّ إِنَّكَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذِهِ الْقُلُوْبَ قَدِ اجْتَمَعَتْ عَلَي مَحَبَّتِكَ

Yaa Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam kecintaan pada-Mu

وَالْتَقَتْ عَلَى طَاعَتِكَ, وَتَوَحَّدَتْ عَلَى دَعْوَتِكَ 
dan telah bertemu atas ketaatan pada-Mu dan telah bersatu dalam seruan pada-Mu

وَتَعَاهَدَتْ عَلَى نُصْرَةِ شَرِيْعَتِكَ 
dan hati-hati ini telah mengikat janji setia dalam memuliakan syariat agama-Mu.

فَوَثِّقِ اللَّهُمَّ رَابِطَتَهَا   
Maka kuatkanlah, yaa Allah ... ikatannya

وَأَدِمْ وُدَّهَا
kekalkanlah kemesraannya

وَاهْدِهَا سُبُلَهَا
tunjukilah ke jalan yang Engkau ridhoi

وَامْلَأَهَا بِنُوْرِكَ الَّذِيْ لاَ يَخْبُوْا وَاشْرَحْ صُدُوْرَهَا بِفَيْضِ الْإِيْمَانِ بِكَ, وَجَمِيْلِ التَّوَكُّلِ عَلَيْكَ 
penuhilah  hati ini dengan cahaya-Mu yang tiada pernah sirna dan lapangkanlah ia dengan kelimpahan iman serta keindahan bertawakkal kepada-Mu

وَاَحْيِهَا بِمَعْرِفَتِكَ، وَأَمِتْهَا عَلَى الشَّهَادَةِ فِيْ سَبِيْلِكَ 
Hidupakanlah ia dengan ma'rifat tentang-Mu dan matikanlah dalam syahid di jalan-Mu.

إِنَّكَ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرِ 
Sesungguhnya Engkau adalah sehebat-hebat Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

Yaa Allah, sempurnakanlah kebahagiaan kedua mempelai dengan menjadikan perkawinan mereka sebagai ibadah kepada-Mu dan bukti ketaatan keduanya kepada sunnah Rasul-Mu.

Ya Allah, Sesungguhnya tidak ada doa yang susah bagi-Mu untuk Engkau kabulkan, karuniakanlah kepada kami taufiq-Mu agar kami mampu menjadi contoh teladan yang baik bagi kedua mempelai. 

Tak perlu mencari teman secantik Balqis, andai diri tak sehebat Sulaiman, mengapa mengharapkan teman setampan Yusuf jika kasih tak setulus Zulaikha, tak perlu mengharapkan teman seteguh Ibrahim andai diri tak sekuat Siti Hajar dan mengapa pula didambakan teman hidup bak Siti Khadijah kalau diri tak sesempurna Rasulullah ﷺ. 
Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam, bukan dari kepalanya untuk dijadikan atasannya, bukan pula dari kakinya untuk dijadikan alasnya, melainkan dari sisinya untuk dijadikan teman hidupnya. Dekat pada lengannya untuk ia lindungi dan dekat dihati untuk dicintainya. Maka bimbinglah pasanganmu, dan terimalah kekurangannya sebagai keunikan, carilah sebanyak mungkin kebaikan pada dirinya, dan bersyukurlah karena dipertemukan dengannya. Semoga dia akan terus menjadi milikmu dan engkaupun menjadi miliknya untuk selamanya.

بَارَكَ اللهُ لَكُماَ وَبَارَكَ عَلَيْكُماَ وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي خَيْرٍ
Semoga Allah melimpahi berkah kepada kalian berdua (saat dalam kebahagiaan), dan tetap melimpahi berkah atas kalian berdua (disaat dalam cobaan), dan Semoga Allah senantiasa mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan




اللَّهُمَّ بَارِك لَهُم فِيمَا رَزَقْـــتَهُم وَاغْفِرْ لَهُم وَارحَمْهُم
Semoga Allah menghimpunkan yang terserak dari kalian berdua, memberkati kalian berdua dan kiranya Allah meningkatkan darajat keturunan kalian menjadi pembuka rahmat, sumber ilmu dan hikmah serta pemberi rasa tentram bagi ummat.

 رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَاْبَ النَّارِ. رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا اِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ وَتُبْ عَلَيْنَا اِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ . وَصَلَّى اللهُ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ اْلعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى اْلُمرْسَلِيْنَ وَاْلحَمْدُ لِلهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ

Minggu, 30 Juli 2017

PROBLEM DAN TANTANGAN BAWASLU PASCA PENGESAHAN UNDANG-UNDANG PEMILU

Penulis : Nanang Masaudi
(Koordinator Divisi Pencegahan Bawaslu Provinsi Gorontalo 2016-2017)

nanangmasaudi.blogspot.com - Setelah melalui dinamika yang cukup panjang sejak dibentuknya pansus RUU Penyelenggaraan Pemilu pada 28 Oktober 2016, akhirnya RUU tersebut baru dapat disahkan secara aklamasi pada tanggal 21 Juli 2017 dalam rapat paripurna DPR-RI meski rapat tersebut masih diwarnai dengan aksi walk-out 4 fraksi di DPR yaitu fraksi Gerindra, fraksi PAN, fraksi Demokrat dan fraksi PKS. Secara umum Undang-Undang Penyelenggaraan Pemilu tersebut mengatur tentang penyelenggara pemilu, penyelenggaraan pemilihan umum legislatif, dan penyelenggaraan pemilihan umum presiden dan wakil presiden. Beberapa perubahan signifikan yang sempat menjadi isu krusial pembahasan RUU diantaranya menyangkut kedudukan dan kewenangan penyelenggara pemilu. Badan Pengawas Pemilu sebagai salah satu unsur penyelenggara pemilu menjadi lembaga penyelenggara yang semakin kuat kedudukannya dalam undang-undang tersebut.
Secara struktural kini pembentukan Badan Pengawas Pemilu yang bersifat tetap atau permanen akan sampai ke tingkat kabupaten/kota seperti struktur lembaga KPU yang sejak lama telah bersifat tetap sampai ke tingkat kabupaten/kota. Penerapan peningkatan struktur kelembagaan Bawaslu yang diamanatkan dalam undang-undang tersebut paling cepat baru dapat diterapkan setahun setelah Undang-Undang Pemilu disahkan oleh DPR. Bersamaan itu pula penambahan jumlah anggota Bawaslu tingkat provinsi dan kabupaten/kota dari 3 menjadi 5-7 komisioner akan disesuaikan dengan tingkat coverage yang diawasi. Sementara itu untuk pengawas ad-hoc dari tingkat kecamatan sampai TPS tetap diberlakukan seperti pada undang-udang penyelenggara pemilu yang berlaku sebelumnya.  Penguatan kelembagaan pengawas pemilu dirasakan perlu dan mendesak karena didorong oleh sebuah komitmen yang kuat dalam upaya meningkatkan peran dan fungsi pengawas pemilu di setiap level tingkatan struktur dalam mengawal proses penyelenggaraan pemilu agar benar-benar bertumpu pada asas-asas dan prinsip penyelenggaraan pemilu.
Di periode kepemimpinan Bawaslu RI 2017-2022 lembaga ini meluncurkan sebuah tagline atau slogan baru yakni Bersama Rakyat Awasi Pemilu, Bersama Bawaslu Tegakkan Keadilan Pemilu’. Slogan ini diharapkan tidak saja sebagai pemicu energi dan motivasi seluruh jajaran tetapi harus menjadi arah penting penguatan strategi pengawasan pemilu saat ini hingga di masa yang akan datang Bawaslu kelak menjadi lembaga supreme dalam pengawasan proses penyelenggaraan pemilu dan penegakan hukum pemilu. Pencegahan dan penindakan pelanggaran pemilu yang selama ini menjadi core strategy pengawasan yang diterapkan oleh Bawaslu kini menghadapi tantangan yang semakin dinamis dan canggih. Isu-isu yang sempat santer terdengar tentang bentuk-bentuk pelanggaran pemilu yang makin berkembang akhir-akhir ini hingga isu pemanfaatan teknologi canggih sebagai modus kecurangan pemilu harus disikapi secara arif oleh Bawaslu untuk terus mengembangkan strategi pengawasannya. Program-program pengawasan yang melibatkan berbagai kelompok dan komunitas masyarakat yang terus menerus digencarkan dalam berbagai event perlu terus digagas dan dikreasikan. Mengingat masih rendahnya peran serta masyarakat untuk terlibat secara partisipatif dalam pengawasan pemilu yang ditunjukkan oleh masih tingginya grafik kesenjangan antara laporan masyarakat dan temuan pengawas pemilu, maka  juga sudah sewajarnya Bawaslu perlu mempertegas eksistensi program pengawasan partisipatifnya.
Dengan bertambahnya kewenangan-kewenangan strategis yang diamanatkan undang-undang kepada Bawaslu seperti kewenangan untuk menerima laporan, memeriksa, dan memutus pelanggaran TSM (Terstruktur, Sistematis, dan Masif),  hal tersebut menjadi tantangan bagi lembaga ini untuk memaksimalkan peran dan fungsi yudikatifnya untuk menciptakan sebuah formulasi hukum yang tepat sekaligus mengukur tingkat kerawanan dan mengantisipasi dampak sosial politik atas penerapan sanksi pembatalan calon atau peserta pemilihan ditengah suasana dengan tensi politik yang bergejolak. Begitupun halnya dengan kewenangan untuk menerima dan memutus permohonan sengketa pemilihan juga menuntut Bawaslu di tengah waktu tahapan pilkada, pileg dan pilpres yang berhimpit-himpitan untuk segera memastikan hadirnya para pengawas pemilu di daerah yang sanggup berperan sebagai mediator dan adjudikator sengketa pemilihan yang benar-benar terlatih.
Disamping beragam tantangan di atas, Bawaslu juga terus berupaya untuk secara serius menemukan solusi bagi problem dan tantangan berikut ini:
1.    Capacity Building Bawaslu Kabupaten/Kota
Penguatan struktur kelembagaan pengawas pemilu mempunyai arti penting tidak saja terhadap peningkatan peran dan fungsi pengawas pemilihan di daerah, namun juga memberikan efek positif terhadap aspek psikologis para pengawas di daerah yang selama ini memiliki masalah kepercayaan diri dengan fungsi dan kewenangannya yang bersifat ad-hoc. Perubahan status kelembagaan Panwaslu yang kini bersifat tetap dan berubah nama menjadi Bawaslu memunculkan tantangan baru pula berupa penyiapan dan penguatan aspek sumber daya manusia. Tahapan pemilihan sudah di depan mata dan banyak beban tanggungjawab yang akan bertumpu di level kabupaten/kota di awal tahapan, ditambah lagi belum terbentuknya lembaga sekertariat yang harus dikepalai oleh pejabat setingkat eselon III. Kondisi ini benar-benar memaksa lembaga ini untuk berjibaku dengan program-program peningkatan kapasitas pengawas pemilihan dari level menengah sampai ke tingkat bawah.
Tidak kalah pentingnya dalam upaya menekan persoalan SDM yang sangat mungkin terjadi maka Bawaslu perlu menerapkan sistem meritokrasi dengan mempertimbangkan aspek-aspek yang dimiliki oleh calon-calon komisionernya yang akan direkrut di daerah, seperti kemampuan teknis dan verbal, pengalaman, mental kepengawasan, keahlian, dan terutama integritas. Begitupun dengan formasi keanggotaan, kombinasi gabungan berdasarkan bidang keilmuan atau latar pengalaman pada unsur keanggotaan Bawaslu juga penting untuk diadaptasikan. Bidang keahlian hukum, komunikasi, politik, kepemiluan, pengalaman keorganisasian dan pengalaman birokrasi akan menjadi kombinasi yang ideal bila disesuaikan dengan kebutuhan divisi yang ada.
2.    Pertaruhan Kepercayaan Publik Bawaslu
Bawaslu dengan kewenangannya yang semakin besar sebagaimana yang telah diamanatkan undang-undang maka akan diiringi pula dengan meningkatnya ekspektasi publik terhadap peran lembaga tersebut dalam mengawal pelaksanaan demokrasi di Indonesia. Catatan sejarah pemilu di Indonesia tidak pernah lepas dari permasalahan dan pelanggaran yang kerap mencederai asas dan prinsip pemilu demokratis. Oleh karena itu posisi Bawaslu akan sangat vital dalam upaya menciptakan kualitas legitimasi hasil pemilihan umum. Tingkat kepercayaan publik terhadap Bawaslu yang bertengger pada angka 71 persen berdasarkan hasil survey yang dirilis Lembaga Survei Indonesia (LSI) bekerja sama dengan lembaga survei asal Washington DC, IFES di penghujung tahun 2013 benar-benar dipertaruhkan pada tahun-tahun politik menjelang pilkada 2018 dan pemilu 2019.
Pada tahun 2016 KPU sudah merasakan terpuruknya tingkat kepercayaan publik terhadap lembaga tersebut yang tesungkur di angka 44 persen yang boleh jadi berkorelasi dengan kualitas penyelenggaraan pemilu tahun 2014. Upaya yang paling efektif bagi Bawaslu untuk mempertahankan atau meningkatkan public trust terhadap lembaganya dengan kewenangan yang semakin besar ini tentu saja adalah dengan cara memanfaatkan ‘palu hukum’ pemilu yang ada dalam genggamannya secara tegas, berefek jera dan berdampak pada aspek pencegahan.
3.    Disfungsi Tanggungjawab Fungsional Sekertariat dan Style Leadership Komisioner
Selama ini ada anggapan umum bahwa dinamika eksternal pada event politik adalah tantangan terberat yang dihadapi Bawaslu sebagai salah satu unsur lembaga penyelenggara pemilu. Padahal sesungguhnya dinamika pada internal lembaga jauh lebih berat menguras energi pada jajarannya dan dihadapi hampir setiap saat. Mencermati berbagai keputusan DKPP terhadap penyelenggara pemilu di daerah khususnya di jajaran Bawaslu/Panwaslu yang ternyata tidak saja menjatuhkan vonis pada komisioner tetapi juga pada para staf pegawai Bawaslu menggambarkan adanya beberapa persoalan pada internal tubuh lembaga pengawas di daerah yang perlu dihadapi secara arif dan bijaksana. Persoalan itu terutama menyangkut dosis kewenangan antara komisioner dan sekertariat lembaga yang kadang-kadang saling bergesekan. Hal ini diakibatkan oleh lemahnya pola komunikasi dan pemahaman terhadap wilayah kewenangan dan tanggungjawab masing-masing unsur. Bila tanggungjawab fungsional sekertariat dapat terkontrol dengan baik sehingga dapat dijalankan dengan tepat sesuai ketentuan maka tentunya akan cukup mendukung stabilitas kinerja kelembagaan yang diharapkan. Begitupun sebaliknya bila style leadership unsur-unsur pimpinan lembaga mampu menciptakan pola komunikasi dan koordinasi yang lebih luwes maka tentu saja akan memberi kontribusi bagi terwujudnya suasana internal kelembagaan yang kondusif. Interaksi-interaksi ringan dalam membangun suasana akrab antar semua unsur pimpinan sebaiknya juga diprogramkan dengan jelas selain interaksi personal yang terjadi secara spontan di lingkungan kerja maupun di luar kantor.
Problem berikutnya juga adalah birokrasi sekertariat Bawaslu di daerah masih didominasi oleh staf pegawai yang dipekerjakan oleh pemerintah daerah otonom. Kondisi ini membuka celah besar bagi elit dan aktor-aktor politik untuk memanfaatkannya demi kepentingan politik. Para staf yang ditempatkan oleh pemerintah daerah di lembaga Bawaslu memiliki kecenderugan untuk meng’komoditas’kan loyalitas mereka dengan materi atau jabatan kepada pihak-pihak tertentu. Sense of belonging para staf daerah sangat lemah terhadap Bawaslu bahkan mereka dapat membentuk sel kubu tersendiri dalam tubuh lembaga sehingga sangat mengancam soliditas, harmonisasi dan netralitas lembaga penyelenggara pemilu. Bahkan hal ini sangat potensial memunculkan kotak-kotak diametral di tubuh internal lembaga. Olehnya itu, pembinaan yang ketat dan intensif terhadap staf pegawai di daerah perlu diprogramkan secara terarah. Penempatan pegawai organik Bawaslu RI  di daerah juga dapat menjadi solusi teknis agar secara individu para staf sekertariat memiliki tanggungjawab subordinatif secara vertikal pada lembaga tingkat pusat.

SABAR, BERAT DIAMALKAN NAMUN INDAH DI PUNCAKNYA

nanangmasaudi.blogspot.com - Setiap kita pasti akan mengalami atau sering mengalami keadaan hidup yang berdampak pada hilangnya perasaan bahagia dan ketenangan. Di antara contoh perkara kehidupan yang menghimpit batin manusia itu telah Allah sebutkan di dalam firman-Nya: “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan”. (QS. Al-Baqarah: 155).

Ketakutan yang kerap melahirkan kegelisahan atau stress dan frustasi boleh jadi dikarenakan banyak hal, di antaranya adalah rasa takut ditinggalkan jabatannya, takut kehilangan nama baiknya, takut jatuh dari kejayaannya, dan takut ditimpa kekalahan dan kehinaan. Itulah contoh di antara beberapa cobaan yang Allah berikan. Sebagian manusia memiliki pandangan yang sempit tentang cabaan Allah. Di antara mereka ada yang hanya mengenal keluh kesah saat ditimpa cobaan. Adapula yang hanya mengenal putus asa saat mengalami frustasi dan terpaksa menempuh cara yang sesat dalam mengakhiri cobaan, terkadang malah menghindarinya dengan mengakhiri hidup. Na’uudzu billaahi min dzaalik!
Sabar adalah ‘jodoh’ dari setiap cobaan, oleh karena itu bila setiap cobaan hidup dipasangkan dengan perkara yang bukan jodohnya maka yang akan terjadi adalah masalah di atas masalah dan akhirnya hidup menjadi berantakan. Bahkan tidak jarang ketika seseorang menjodohkan masalahnya dengan putus asa maka yang terjadi adalah ‘perceraian’ antara orang tersebut dengan kehidupan. Jadi, bagaimanakah Allah memberi formula yang tepat bagi setiap cobaan hidup yang Dia berikan kepada hamba-Nya? Berdasarkan petunjuk Allah dalam firman-Nya:
Dan orang-orang yang sabar karena mencari keridhaan Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik),” (QS. ar-Ra’d: 22)
Berikut ini adalah cara untuk menghadirkan sikap sabar dalam menghadapi setiap cobaannya berdasarkan petunjuk di dalam Al-Quran maupun hadits Rasulullah.
Menerima Kehendak-Nya
Berusaha keraslah untuk tetap menjaga kestabilan iman dan keseimbangan jiwa saat badai kehidupan menerpa. Pandanglah setiap pergerakan dinamika kehidupan kita seperti sedang menikmati film inspiratif yang menegangkan sekaligus menyenangkan karena kita yakin bahwa setiap berakhirnya satu dinamika hidup maka akan dilanjutkan dengan plot baru yang akan memberi warna baru pula dalam suasana kejiwaan kita. Begitulah cara Allah mengajarkan kita tentang warna-warni kehidupan sekaligus mengarahkan kita untuk memahaminya kemudian menerimanya dengan ikhlas. Telah menjadi sebuah sunnatullah bila hidup manusia bergerak secara dinamis, ibarat kurva grafik yang selalu naik turun. Seperti silih bergantinya siang dan malam, maka demikian pula dinamika kehidupan manusia yang akan mengalami silih bergantinya duka dan bahagia, kemenangan dan kekalahan, serta kesulitan dan kemudahan. Terhadap setiap masalah dalam hidup kita maka hadapi, hayati dan nikmatilah.
Mengharap-Nya
Jadikan hanya Dia tempat kita mengadu, memelas, dan meminta. Jangan berharap dari selain-Nya. Kalaupun ada yang menjadi sebab jalan keluar maka itu hanyalah perantara. Dia-lah pemberi masalah dan Dia pula pemberi jalan keluar. Dia menghadirkan duka dan Dia pula yang menghadirkan bahagia. Dapatkanlah perhatian Allah dengan tangismu dalam doa. Hindari meratapi nasib, apalagi mencacinya. Jangan membuat-Nya murka dengan bergantung pada selainnya seperti dukun, penguasa, kuburan, matahari, lautan, pegunungan, ramalan paranormal, atau unsur apapun itu yang hanya akan memberi tipuan dan masalah baru bahkan tak dapat meberi apapun. Jadikan Allah sebagai tempat bersandar ketika jiwa kita letih. Jadikan Dia tempat bergantung ketika kita ingin bangkit dari kejatuhan. Berbesar jiwalah dengan berharap selalu keridhaan-Nya di setiap ujung harapan kita.
Berbagi Titipan-Nya
Kebahagiaan sejati bukan pada saat kita menerima sebuah nikmat, tetapi ketika kita dapat berbagi apa yang ada di atas telapak tangan kita. Semua nikmat yang ada dalam kekuasaan kita berstatus sebagai titipan. Ada saatnya nanti ketika titipan itu harus berpindah tangan. Bila kita tak dapat memberi harta, maka ilmu bisa dibagi. Jika kita tak bisa berbagi ilmu, maka senyumpun bisa kita tebarkan. Namun seringkali manusia terjebak dengan kebekuan jiwanya saat tertimpa cobaan. Jiwanya tak sanggup memberikan dorongan positif saat hati terasa galau. Keadaan itulah yang menjadi penyebab makin menyempitnya dada, padahal yang kita butuhkan adalah kelapangan hati untuk menampung beban-beban masalah jiwa kita. Ketika kita dapat menghilangkan satu kesulitan dan mengukir gurat bahagia di wajah saudara kita maka itulah momen dimana kita dapat merasakan kebahagiaan sejati. Ketika seorang manusia kelaparan berhari-hari dan kitalah yang memberinya makanan, maka bayangkanlah perasaan kita saat menatap wajahnya saat ia makan dengan lahapnya. Rasa bahagia itulah yang memberi efek sensorik hingga hati kita terasa lapang. Betapapun besarnya masalah yang kita hadapi niscaya dapat tertampung di dada ini bila hati dan jiwa kita lapang. Sikap berbagi itu pulalah yang akan menjadi semacam rayuan kepada sang Khaliq untuk meminta jalan keluar darinya atas kesusahan kita juga.
Mengingat-Nya
Shalat adalah sarana paling efektif untuk mengingat Allah (dzikrullah). Kecemasan, ketakutan, frustasi, kesedihan adalah keadaan-keadaan jiwa yang membuat hati kalut dan rentan terhadap godaan-godaan setan. Dalam kepanikan hatinya, manusia terkadang sering mengikuti pikiran pendeknya hingga terjerumus pada kebinasaannya. Saat manusia dalam keadaan yang selemah itu, maka dia membutuhkan Allah sebagai penguatnya. Obat bagi setiap hati yang panik dan kalut adalah dzikrullah, mengingat Allah dengan hati dan pikirannya. Allah telah berjanji melalui firman-Nya:
“(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tentram dengan mengingat Allah (dzikir). Ingatlah, dengan mengingat Allah, hati menjadi tentram.” (QS. Ar-Ra’du:28).
Jika hati masih tetap galau maka berintrospeksilah, barangkali masih ada yang membuat-Nya murka kepadamu. Bersihkanlah lambungmu dari zat-zat yang haram dengan memperbanyak istighfar, musnahkanlah benda-benda sakti dan kramat yang menguasaimu selama ini, putuskanlah hubunganmu dengan manusia ‘mandraguna’ dan jin yang menjadi langgananmu di setiap masalahmu dan segeralah bertaubat.
Berhasanah Atas Nama-Nya
Musibah datang saat kau sedang giat-giatnya beribadah. Dengan serta merta kau merasa ada ketidakadilan. Mengapa bukan mereka yang tak pernah shalat dan suka berbuat zhalim itu yang ditimpa musibah?
Itulah salah satu perbuatan buruk sangka kita kepada Allah. Padahal sikap yang seharusnya kita kedepankan sebagai refleksi iman kita kepada-Nya adalah husnu-zhon.
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ – رضى الله عنه – قَالَ قَالَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى ، وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِى ، فَإِنْ ذَكَرَنِى فِى نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِى نَفْسِى ، وَإِنْ ذَكَرَنِى فِى مَلأٍ ذَكَرْتُهُ فِى مَلأٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ ، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَىَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا ، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَىَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا ، وَإِنْ أَتَانِى يَمْشِى أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً
Dari Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah Ta’ala berfirman: Aku sesuai persangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya ketika ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku saat bersendirian, Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku. Jika ia mengingat-Ku di suatu kumpulan, Aku akan mengingatnya di kumpulan yang lebih baik daripada pada itu (kumpulan malaikat). Jika ia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepada-Ku dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat.” (HR. Bukhari no. 6970 dan Muslim no. 2675).
Begitupun perbuatan buruk lainnya yang berpotensi ada dalam diri kita, maka kita harus terus menguatkan tekad untuk senantiasa menghidupkan segala potensi kebaikan diri kita sebagai bentuk perlawanan terhadap potensi keburukan itu.
Berserah Diri Pada-Nya
“(yaitu) orang-orang yang sabar dan hanya kepada Tuhan saja mereka bertawakkal”. (QS. An-Nahl: 42)
Puncak dari setiap amal kesabaran adalah tawakkal. Jika orang-orang yang sabar dibersamai oleh Allah, maka pada puncak tawakkalnya ia memperolah curahan rahmat Allah dalam bentuk nikmat dunia. Itulah makna basysyirish shobiriin (berikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar) pada QS. Al-Baqarah : 155. Mereka juga memperoleh kesudahan yang berupa nikmat di akhirat:
“(yaitu) syurga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, isteri-isterinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu”. (QS. Ar-Ra’d: 23).

Selasa, 23 Agustus 2016

3 Hal Yang Paling Menentukan Dalam Penyelesaian Sengketa Pemilihan dengan Cara Cepat

Menjadi seorang pengawas pemilu ternyata tidaklah ringan. Banyak kewajiban yang harus dijalankan sebagai bentuk kewenangan seorang pengawas yang diamanatkan dalam undang-undang. Di antara kewenangan tersebut adalah melaksanakan tindakan-tindakan pencegahan pelanggaran dalam berbagai bentuk pendekatan, menerima dan memproses setiap laporan pelanggaran pemilihan, menerima-memeriksa dan memutus perkara politik uang, melakukan penanganan pelanggaran, dan menerima permohonan dan melakukan penyelesaian sengketa pemilihan. Dengan kewenangan-kewenangan ini maka pengawas pemilu dituntut untuk memahami aturan perundang-undangan serta dituntut mampu melaksanakan tugas dan kewenangan tersebut sebagaimana yang diamanatkan oleh undang-undang. Untuk menjalankan kewajiban-kewajiban tersebut tentunya membutuhkan performa fisik dan mental yang cukup mendukung, karena pekerjaan pengawasan tidak mengenal batas waktu dan batas tempat. Sebagai contoh bahwa dalam kewenangannya menyelesaikan sengketa pengawas pemilu dikenal metode penyelesaian sengketa dengan cara cepat untuk menyelesaikan perselisihan antar peserta pemilihan, misalnya terjadi keadaan dimana dua peserta pemilihan mendapat jadwal kampanye yang sama dalam satu zona di waktu bersamaan. Kondisi ini membutuhkan penyelesaian sesegera mungkin pada saat itu juga ditempat yang disepakati oleh para pihak yang bersengketa. Maka dalam situasi seperti ini ada 3 hal yang harus dimiliki oleh seorang pengawas pemilihan demi tercapainya penyelesaian sengketa, yaitu :
1. Kesigapan
    - Sigap memahami situasi
      Di setiap tahapan penyelenggaraan pemilihan seorang pengawas selalu dihadapkan dengan situasi yang dinamis. Dinamika inilah yang cenderung menimbulkan resiko konflik antar peserta pemilihan dan tim sukses. Kemampuan seorang pengawas dalam memahami setiap dinamika yang berpotensi konflik atau menimbulkan perselisihan menjadi hal yang penting dimiliki dalam upaya melakukan tindakan preventif maupun antisipatif. Oleh karena itulah seorang pengawas harus memiliki kesigapan untuk cepat memahami situasi di setiap gerak tahapan pemilihan.
    - Sigap koordinasi
Konflik atau perselisihan kerap menimbulkan ancaman terganggunya keamanan, baik keamanan diri maupun lingkungan. Dukungan personil keamanan menjadi standar baku yang tidak bisa diabaikan dalam setiap penanganan sengketa antar peserta. Begitupun dengan kehadiran unsur tokoh netral dalam upaya melakukan langkah persuasif antara pihak yang bersengketa perlu menjadi perhatian untuk dikoordinasikan sebelum menangani sengketa.
    - Sigap aksi
Setelah keadaan dapat dipahami dan dikoordinasikan dengan pihak terkait maka langkah selanjutnya adalah kesigapan seorang pengawas untuk segera beraksi untuk menangani sengketa. 
    - Sigap identitas
Setiap pihak yang bersengketa tentulah mengharapkan ada pihak yang tepat untuk menangani perselisihan yang terjadi. Dalam hal ini panwaslah yang secara resmi diberikan kewenangan untuk itu. Oleh karena itu maka identitas menjadi alat yang penting untuk memperknalkan diri seorang pengawas terutama kepada publik dan secara kusus kepada pihak yang bersengketa.
2. Keberanian
    - Berani mendatangi dan menangani
    - Berani menjadi pengendali
    - Berani menjadi pengambil keputusan
3. Ketepatan
    - Tepat situasi
    - Tepat lokasi
    - Tepat regulasi
Bila hal ini luput dari tindakan yang dilakukan oleh seorang pengawas pemilihan maka akan menimbulkan resiko kegagalan dalam penyelesaian sengketa bahkan bila ketiga-ketiganya tidak muncul dalam diri seorang pengawas maka bisa dipastikan resiko terburuknya adalah berakhir 'gatot' alias gagal total.